TebarBerita.ID
      Artikel ini telah dilihat : 761 kali.
BERITA UTAMA KEAGAMAAN

4 Wilayah Rusia Akan Terapkan Ekonomi Islam

Tebarberita.id, Moskow – Parlemen Rusia sudah mengadopsi undang-undang untuk melakukan percobaan pengenalan perbankan Islam di empat wilayah Rusia yakni Dagestan, Chechnya, Bashkortostan dan Tatarstan. Melansir TASS, eksperimen akan berjalan dari 1 September 2023 hingga 1 September 2025. Durasinya dapat diperpanjang.

Perbankan Islam mengimplikasikan ketaatan pada prinsip syariah dalam penyediaan jasa keuangan. Secara khusus, itu melarang mengambil persentase atau biaya tetap untuk pinjaman. Undang-undang yang diadopsi memungkinkan pengumpulan remunerasi variabel, tergantung pada hasil transaksi. Pengenalan perbankan Islam juga melibatkan pembentukan dewan khusus di Bank Sentral Rusia, sebuah lembaga arbitrase yang akan mengevaluasi apakah keputusan bank tertentu sesuai dengan prinsip Syariah. Berikut adalah 4 wilayah di Rusia yang akan menerapkan sistem ekonomi Islam.

1. Dagestan

Dagestan berada di wilayah pegunungan di pegunungan Kaukasus. Dagestan adalah wilayah Rusia yang paling beragam secara etnis dan bahasa. Sebuah republik dalam Federasi Rusia, populasi Dagestan adalah 2,5 juta dan merupakan rumah bagi setidaknya 40 etnis yang berbeda. Mayoritas Dagestan adalah Muslim Sunni. Ibukotanya, Makhachkala, di pantai Laut Kaspia Rusia, ditaklukkan oleh tentara Kekaisaran Rusia pada abad ke-19 dan berfungsi sebagai pelabuhan perdagangan utama pra-revolusioner. Saat ini, Dagestan adalah saluran penting untuk jaringan pipa minyak dan gas utama, yang mengalir dari Laut Kaspia ke jantung Rusia. Islam datang ke Rusia saat ini melalui kota kuno Derbent di selatan Dagestan, ketika orang Arab membawa agama ini setidaknya 1.000 tahun yang lalu. Hari ini, Islam di Dagestan berkembang setelah agama dihalangi oleh komunisme. Republik menampung 3.000 masjid, lembaga Islam membengkak dan madrasah didirikan.

2. Chechnya

Melansir caucasuswatch, pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov mengomentari adopsi RUU perbankan Islam di empat wilayah Rusia oleh Duma Negara Rusia. Menurutnya, pengembangan perbankan syariah merupakan permintaan yang dia tujukan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Teman-teman, sebelumnya saya mengirimkan permohonan tertulis kepada Presiden Rusia Vladimir Putin dengan proposal untuk memperkenalkan langkah-langkah tambahan untuk mendukung usaha kecil dan menengah di negara ini. Inisiatif saya – pengembangan perbankan Islam – didukung oleh kepala negara . Hal ini akan meningkatkan ketersediaan layanan keuangan bagi umat Islam dan pemeluk agama lain,” tambah Kadyrov.

3. Bashkortostan

Lebih dari seratus kelompok etnis terwakili dalam empat juta populasi Bashkortostan yang kuat. Republik ini adalah mosaik komunitas etnis, agama, bahasa, dan budaya, yang belum pernah terjadi sebelumnya bahkan di Rusia. Islam dan Kristen adalah agama yang paling tersebar luas di Bashkortostan. Ada sembilan pusat ibadah utama di republik ini. 1.445 komunitas agamanya milik 22 agama. Lebih dari 900 masjid, 200 gereja Ortodoks, dan 60 paroki dari denominasi Kristen lainnya dibuka di sana. Ufa adalah rumah bagi dua komunitas Yahudi, satu didirikan pada tahun 1993 dan yang lainnya pada tahun 2000. Islam dan Kristen mencapai lebih dari 89 persen dari semua organisasi keagamaan di republik ini, dengan komunitas Muslim mencapai 67 persen dari total, Kristen Ortodoks 22 persen, dan Protestan 11 persen. Rumah doa utama Muslim Bashkir, Lala Tulpan, dibangun pada tahun 1989.

Sebuah jami (masjid berjamaah) dengan madrasah yang berafiliasi, merupakan mahakarya arsitektur yang memadukan simbolisme dengan keindahan: bangunan pusat berbentuk tulip terbuka dan menara sebagai tunas tulip. Tulip adalah lambang kuno bangsa Turki, dan ada kepercayaan rakyat bahwa kuncup tulip menyimpan keberuntungan di dalamnya.

4. Tatarstan

Muslim telah tinggal di Tatarstan, selama berabad-abad dan populasi Tatar (keturunan dari sebagian besar kelompok etnis Muslim Turki) adalah kelompok etnis minoritas terbesar di Rusia.

“Tatarstan adalah salah satu wilayah terkaya di Rusia, jadi juga berfungsi sebagai etalase ekonomi,” kata Ivan Ulises Kentros Klyszcz, peneliti di Pusat Internasional untuk Pertahanan dan Keamanan di Tallinn, Estonia.

“Karena Tatarstan menarik investasi dan merupakan pusat industri ia memiliki citra yang sangat sesuai dengan pendekatan ekonomi pragmatis Rusia.”

Sumber: SINDOnews.com

Related posts

Daerah Penghasil Sawit Akan Peroleh Dana Bagi Hasil

admin

IKN Tidak Utamakan Energi Batubara

admin

Raih Rekor Muri, Sigit Wibowo Hadiri Reuni Akbar Ke-63 SMAN 1 Balikpapan

admin