TebarBerita.ID
      Artikel ini telah dilihat : 740 kali.
BERITA UTAMA PENDIDIKAN

Ternyata Perguruan Tinggi di AS Masih Rasis

Seorang polisi mendekati anggota Asian American Coalition for Education yang berusaha memasang tanda di pagar pembatas di luar Mahkamah Agung AS di Washington, menyusul putusan tindakan afirmatif, Kamis, 29 Juni 2023.

Tebarberita.id, Washington DC – Setelah Mahkamah Agung membatalkan tindakan afirmatif dalam penerimaan mahasiswa. Pemerintahan Biden mendesak perguruan tinggi untuk menggunakan berbagai strategi guna mempromosikan keragaman ras di kampus.
Perguruan tinggi untuk berfokus pada penerimaan mahasiswa di daerah minoritas tinggi, misalnya, dan mengambil langkah-langkah untuk mempertahankan mahasiswa kulit berwarna yang sudah ada di kampus, termasuk dengan menawarkan klub menarik untuk mahasiswa dari ras tertentu.

Panduan itu mengatakan, perguruan tinggi juga dapat mempertimbangkan, bagaimana ras para pendaftar telah membentuk pengalaman pribadi mereka.

Bimbingan dari departemen Kehakiman dan Pendidikan muncul ketika perguruan tinggi di seluruh negeri berupaya untuk menavigasi era baru penerimaan mahasiswa, tanpa menggunakan tindakan afirmatif. Perguruan tinggi dan universitas bekerja untuk mempromosikan keragaman ras, tanpa memprovokasi tindakan hukum dari para penentang tindakan afirmatif.

Kelompok Students for Fair Admission yang membawa masalah ini ke Mahkamah Agung melalui tuntutan hukum terhadap Harvard dan University of North Carolina, mengirim surat ke 150 universitas pada bulan Juli. Surat itu mengatakan, universitas-universitas tersebut harus “mengambil langkah segera untuk menghilangkan penyebutan ras untuk faktor penerimaan mahasiswa.”

Sumber: voaindonesia.com

Related posts

Lima Dosen Fasya UINSI Samarinda jadi Panelis dan Chair di AICIS 2023

admin

Tersesat 2 Hari, 2 Orang Utan Ditemukan di Bengalon

admin

Kepala PA Sangatta: Jangan Mau Dinikahi Secara Siri

admin