TebarBerita.ID
      Artikel ini telah dilihat : 752 kali.
ADVERTORIAL DPRD KALIMANTAN TIMUR

Sosper Pencegahan Narkoba, Balikpapan Rawan Peredaran Narkoba

Bagus Susetyo saat Sosialisasi Perda Pencegahan Penyalahgunaan Narkotika, di RT 10 Kelurahan Kariangau, Kecamatan Balikpapan Barat, pada Sabtu (1/10/2022).

Tebarberita.id, Samarinda – Ketua Fraksi Gerindra DPRD Kaltim, Ir H Bagus Susetyo, MM melakukan Sosialisasi Perda (Sosper) Provinsi Kaltim Nomor 07 Tahun 2017 tentang Fasilitasi Pencegahan Penyalahgunaan Narkotika, di RT 10  Kelurahan Kariangau, Kecamatan Balikpapan Barat, pada Sabtu (1/10/2022).

Dalam sosialisasi tersebut, anggota DPRD Dapil Balikpapan ini didampingi narasumber Kepala Badan Narkotika Nasional Kota (BNNK) Balikpapan Risnoto, Plt Lurah Kariangau Zulfandi Syam SSos, Ketua LPM Kariangau Bejo Prawiro Utomo, Pengurus Cabang Gerindra Basri, Bhabinkamtibmas  dengan moderator Pujangga Assari. Bagus Susetyo dalam sambutanya menjelaskan, sosialisasi tentang pencegahan narkoba ini sangat penting. Sebab narkoba dapat merusak pola pikir manusia. Menurutnya, sosialisasi ini selain memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang bahaya narkoba juga sebagai ajang silaturahmi antara masyarakat dan anggota DPRD.

Pada kesempatan tersebut Bagus Susetyo juga menyampaikan beberapa program pemerintah yang sangat bermanfaat bagi masyarakat diantaranya Beasiswa Kaltim Tuntas, bantuan UMKM, hingga bantuan bagi kelompok wanita tani.

“Setiap tahun Pemprov Kaltim mengalokasikan dana kurang lebih Rp150 miliar untuk beasiswa bagi pelajar dan mahasiswa. Pemerintah juga membantu UMKM hingga kelompok bagi wanita tani untuk budidaya kolam ikan hingga tanaman pertanian yang difasilitasi oleh Partai Gerindra,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala BNNK Balikpapan Risnoto  dalam paparanya mengenai pencegahan narkoba mengatakan, Presiden Joko Widodo telah menetapkan bahwa Indonesia Darurat Narkoba.

“Indonesia termasuk salah satu negara yang darurat narkoba sebab tingginya tingkat prevalensi narkoba setiap tahunnya. Untuk itu, saya mengucapkan terima kasih kepada Pak Bagus selaku anggota DPRD Kaltim yang telah memberikan kesempatan kepada BNN untuk ikut melakukan sosialisasi tentang bahaya narkotika ini,” kata Risnoto.

Menurutnya, kondisi geografis Indonesia sangat rawan peredaran narkoba sebab mayoritas terdiri dari laut termasuk wilayah Kaltim dan Balikpapan khususnya.

“Sekarang ini para bandar lebih banyak memilih wilayah laut sebagai tempat peredaran narkoba karena peredaran lewat udara (pesawat) mudah terdeteksi,” terangnya.

Apalagi, kata Risnoto, Balikpapan akan menjadi penyanggah Ibu Kota Negara (IKN) sehingga jumlah pendatang semakin banyak sehingga tidak menutup kemungkinan para pendatang tersebut mengedarkan narkoba.

“Marilah kita sama-sama membantu melakukan pencegahan peredaran narkoba karena dengan adanya IKN banyak pendatang yang mengunjungi Blaikpapan,” katanya.

Ia mengatakan, narkoba ini telah menjadi bisnis karena harganya mahal hingga mencapai jutaan rupiah pergram. Sedangkan sasaran utama para pengedar narkoba ini adalah anak muda. Mereka sengaja merusak mental generasi muda sebagai penerus kepemimpinan bangsa.

“Ya, targetnya anak muda, makanya sebagai orang tua harus ikut mengawasi anak-anaknya karena kalau sudah kecanduan narkoba agak sulit disembuhkan, hanya bisa direhabilitasi untuk dipulihkan,” katanya.

Risnoto menambahkan, peredaran narkoba di negeri ini semakin parah sehingga perlu mendapat perhatian serius dari pemerintah dan seluruh masyarakat.

“Dari beberapa pengedar yang berhasil ditangkap BNN dan aparat. Mereka mengaku Balikpapan akan dijadikan market (pasar) narkoba dengan sasaran anak-anak muda yang sering nongkrong di café-café sebab Balikpapan,” akunya.

Sekarang ini, kata Risnoto, mayoritas tahanan Rutan dan Lapas di Balikpapan sekitar 60 persen kasus narkoba yang banyak melibatkan anak muda dan ibu rumah tangga. Ia juga mengingatkan saat ini bukan hanya narkoba jenis sabu, ganja, hingga ekstasi yang sangat berbahaya tetapi ngelem juga berbahaya.

“Jadi jangan remehkan ngelem sebab  sudah ada orang yang meninggal akibat ngelem. Menurut dokter ngelem dapat merusak  pernafasan dan paru-paru sehingga orang meninggal dunia. Jadi marilah kita sama-sama saling mengawasi peredaran narkoba. Jangan takut melapor keaparat kalau ada indikasi orang melakukan peredaran narkoba. Karena narkoba ini bisa merusak mental generasi muda sehingga menjadi beleng-beleng,”  pungkasnya. (Adv)

Related posts

Sigit Wibowo Hadiri Kejurnas Menembak Piala Gubernur Kaltim 2022

admin

Sektor Pendidikan di Balikpapan Perlu Ditingkatkan

admin

Porseni IGTKI-PGRI Ke-X, Kutim Raih Juara 1 Lomba Tari Kreasi

admin