TebarBerita.ID
      Artikel ini telah dilihat : 679 kali.
ADVERTORIAL DPRD KALIMANTAN TIMUR

Optimalkan Anggaran UMKM, DPRD Minta Disperindagkop Kaltim Verifikasi Data dan Tingkatkan Nilai Tambah Produk

Sapto Setyo Pramono

Tebarberita.id, Samarinda – Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah (Disperindagkop UKM) Kaltim mendapat kritik dari anggota Komisi II DPRD Kaltim, Sapto Setyo Pramono, terkait rendahnya serapan anggaran untuk pembinaan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di provinsi ini. Sapto menuntut Disperindagkop Kaltim untuk mengoptimalkan program-program yang ditujukan untuk meningkatkan kapasitas UMKM.

“Serapan anggaran Disperindagkop Kaltim baru di bawah 60 persen. Ini menunjukkan bahwa mereka kurang maksimal dalam melaksanakan program-program UMKM, mulai dari pelatihan, pengelolaan usaha, pengemasan, digitalisasi, hingga pemasaran. Ini harus ditingkatkan,” kata Sapto di Samarinda, Jumat (3/11/2023)

Sapto menyarankan agar Disperindagkop Kaltim melakukan verifikasi data UMKM yang ada di Kaltim, agar tidak terjadi kesalahan dalam penyaluran bantuan. Ia mengatakan, data UMKM harus sinkron dengan data Dinas Sosial dan BPS.

“Jangan sampai ada usaha yang tidak ada atau tidak aktif, tapi mendapatkan bantuan. Itu harus dicek dan diverifikasi,” ujarnya.

Selain itu, Sapto juga menekankan pentingnya meningkatkan nilai tambah produk UMKM, mulai dari bahan baku, pengolahan, pengemasan, hingga pemasaran. Ia mencontohkan, bagaimana memanfaatkan bahan baku lokan yang melimpah di Kaltim untuk dijadikan produk kemasan yang modern dan berkualitas.

“Salah satu program Disperindagkop Kaltim untuk tahun 2024 adalah pembangunan food station dan digitalisasi UMKM di seluruh Kaltim. Namun, itu saja tidak cukup. Harus ada upaya untuk meningkatkan nilai tambah produk UMKM,” katanya.

Politisi Partai Golkar itu berharap Disperindagkop Kaltim bisa menjelaskan kendala yang dihadapi dalam menyerap anggaran UMKM. Ia menduga ada masalah di sisi sumber daya manusia (SDM) atau lainnya.

“Masalahnya di mana, SDM atau apa? Ini harus dicari masalahnya,” katanya.

Sapto mengatakan bahwa pelatihan itu penting, apalagi para UMKM yang bisa bertahan lama mengalami resesi selama pandemi COVID-19.

“Keberadaan UMKM amat vital agar Indonesia tidak mengalami inflasi. Jika UMKM mandek dampaknya negara mengalami kemerosotan ekonomi,” tutur Sapto. (MF/Adv/DPRD Kaltim)

Related posts

PMKS Masih Marak di Samarinda, Deni Hakim: Pemkot Harus Lebih Intens Menindak

admin

Pansus LKPj Susun 8 Rekomendasi

admin

Bahas Raperda Retribusi dan Pajak, DPRD Usul Retribusi Limbah Cair Rumah Tangga Dihapus

admin