TebarBerita.ID
      Artikel ini telah dilihat : 663 kali.
BERITA UTAMA PENDIDIKAN

AS Hapus Utang Mahasiswa Senilai Rp2.679 Triliun

Tebarberita.id — Polemik mahalnya uang kuliah tunggal (UKT) di perguruan tinggi negeri (PTN) di Indonesia terus mencuat. Kondisi ini berbeda dengan yang terjadi di Amerika Serikat, yang justru menghapus utang 4,75 juta peminjam mahasiswa dengan total nilai mencapai Rp2.679,51 triliun.

Melalui akun Instagram resmi, Wakil Presiden AS Kamala Haris mengumumkan putaran baru pengampunan utang. Dalam unggahan tersebut, pemerintahan Joe Biden—Kamala Haris telah membatalkan US$167 miliar atau sekitar Rp2.679,51 triliun (asumsi kurs Rp16.045 per dolar AS) utang student loan untuk 4,75 juta mahasiswa.

“Kami membantu warga Amerika membangun kekayaan dan menciptakan ekonomi di mana setiap orang memiliki kebebasan untuk berkembang,” kata Haris, dikutip pada Minggu (26/5/2024).

Tindakan ini memperkuat upaya Presiden Biden dan administrasinya untuk memberikan keringanan utang kepada sebanyak mungkin mahasiswa di AS secepat mungkin. Presiden AS Joe Biden Perbesar Berdasarkan laman resmi Departemen Pendidikan AS, Menteri Pendidikan AS Miguel Cardona mengungkapkan bahwa satu dari setiap 10 peminjam pinjaman siswa federal yang disetujui untuk keringanan utang berarti satu dari setiap 10 peminjam kini memiliki ruang finansial dan beban yang terangkat.

“Administrasi Biden-Harris tetap gigih dalam upaya kami untuk memberikan keringanan utang siswa kepada jutaan orang di seluruh negeri, dan pengumuman ini membuktikannya,” kata Cardona.

Baru-baru ini, Departemen Pendidikan AS juga mengumumkan pembaruan tentang penyesuaian hitung pembayaran. Perbaikan administratif ini memastikan peminjam mendapatkan kredit atas kemajuan yang mereka capai menuju pengampunan pembayaran berdasarkan pendapatan (IDR) dan Pengampunan Pinjaman Pelayanan Publik (PSLF). Peminjam yang akan mendapat manfaat dari konsolidasi sekarang memiliki waktu hingga 30 Juni 2024 untuk mengajukan konsolidasi. Adapun, keringanan utang mahasiswa AS terbagi menjadi tiga kategori. Pertama, US$5,2 miliar untuk 66.900 peminjam melalui perbaikan pada PSLF.

Administrasi ini sekarang telah menyetujui US$68 miliar pengampunan untuk lebih dari 942.000 peminjam melalui PSLF. Kedua, US$613 juta untuk 54.300 peminjam melalui rencana program Tabungan Pendidikan Beharga (SAVE). Keringanan ini akan diberikan kepada peminjam yang terdaftar dalam Rencana SAVE yang memiliki pinjaman lebih kecil untuk studi pascasarjana mereka. Ketiga, US$1,9 miliar untuk 39.200 peminjam melalui penyesuaian administratif terhadap hitungan pembayaran IDR.

Penyesuaian ini telah membawa peminjam lebih dekat ke pengampunan dan mengatasi keprihatinan yang berkepanjangan dengan penyalahgunaan penundaan pembayaran oleh layanan pinjaman. Adapun, keringanan yang diberikan oleh penghapusan ini dan tindakan lain yang diambil oleh Administrasi dapat meningkatkan konsumsi jangka pendek dan memiliki efek positif pada kesehatan mental peminjam, keamanan keuangan, dan hasil seperti kepemilikan rumah dan kewirausahaan.

UKT RI Makin Mahal

Menengok kondisi di Indonesia, saat ini pemerintah tengah menjajaki pembahasan pinjaman khusus mahasiswa (student loan) bersama dewan pengawas (dewas) Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP). Teranyar, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) turut mendorong lembaga jasa keuangan seperti perbankan untuk membuka skema student loan dengan bunga yang lebih murah.

Sebenarnya, pemerintah telah menetapkan pagu anggaran untuk pendidikan sebesar Rp665,02 triliun pada 2024. Angkanya meningkat 30,4% jika dibandingkan dengan alokasi yang ditetapkan pada 2023. Anggaran tersebut merupakan yang tertinggi sepanjang sejarah, seiring dengan anggaran belanja negara yang terus mengalami kenaikan. Namun, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) hanya mengelola Rp98,98 triliun atau 15% dari total alokasi Rp665,02 triliun.

Anggaran pendidikan di Kemendikbudristek sebesar Rp98,98 triliun itu dialokasikan untuk pendanaan wajib sebesar Rp45,69 triliun dan program prioritas sebesar Rp23,44 triliun. Jika dirinci, anggaran pendanaan wajib digunakan untuk kegiatan Program Indonesia Pintar (PIP) sebesar Rp13,49 triliun dan KIP Kuliah Rp13,99 triliun. Selanjutnya, aneka tunjangan guru non-PNS Rp8,46 triliun, tunjangan profesi dosen dan guru besar non-PNS Rp2,45 triliun, serta biaya operasional PTN (BOPTN) pendidikan tinggi dan pendidikan vokasi Rp7,29 triliun.

Kemudian, alokasi untuk kegiatan di jenjang pendidikan tinggi adalah sebesar Rp56,1 triliun, baik pendidikan tinggi akademik ataupun vokasi. Dari sana, ada tiga alokasi terbesar, di antaranya untuk KIP Kuliah sebesar Rp13,99 triliun, revitalisasi sarana prasarana PTN Rp7,79 triliun, serta layanan pembelajaran, penelitian, dan pengabdian masyarakat senilai Rp6,32 triliun.

Badan Pusat Statistik (BPS) juga mencatat rendahnya Angka Partisipasi Kasar (APK) Perguruan Tinggi (PT) Indonesia atau gross enrollment ratio untuk kategori tersier (pendidikan tinggi). Data tersebut menunjukkan hanya terdapat 31,45% penduduk Indonesia yang mendapat akses pendidikan di perguruan tinggi pada 2023, dari total penduduk usia kuliah.

Berdasarkan catatan Bisnis.com yang dihimpun dari beberapa sumber, setidaknya ada lima PTN bergengsi yang memiliki UKT tinggi.

1. Universitas Gadjah Mada (UGM)

UGM memiliki dua program UKT, yaitu UKT pendidikan unggul dan UKT pendidikan unggul bersubsidi. Untuk UKT pendidikan unggul UGM berkisar antara Rp7,6 juta—Rp24,7 juta per semester. Sedangkan UKT bersubsidi mulai dari Rp0–Rp18,52 juta atau subsidi 25%. Sementara itu, UKT jalur mandiri Universitas Gadjah Mada maksimal di angka Rp20 juta.

2. Universitas Indonesia (UI)

UI juga memiliki UKT yang tinggi. Untuk Program S-1 Reguler adalah sebesar Rp7,5 juta per semester untuk jurusan sains teknologi dan kesehatan (saintek). Sementara jalur mandiri UI, UKT maksimalnya adalah Rp25,2 juta. Perbesar

3. Universitas Padjadjaran (Unpad)

Biaya UKT Universitas Padjadjaran untuk jalur Seleksi Nasional Berdasarkan Prestasi (SNBP) dan Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (SNBT) berkisar antara Rp500.000–Rp24 juta. Sedangkan UKT jalur mandiri di Universitas Padjadjaran mulai dari Rp6 juta—Rp20 juta.

4. Universitas Diponegoro (Undip)

Universitas Diponegoro menetapkan 8 golongan UKT sesuai ketentuan program studi (prodi) tanpa Iuran Pengembangan Institusi (IPI). Golongan 1 atau yang termurah adalah sebesar Rp500.000 per semester. Sedangkan golongan 8 atau yang paling mahal berkisar antara Rp6,5 juta—22 juta. Kemudian, untuk UKT jalur mandiri Universitas Diponegoro di kisaran Rp15 juta.

5. Universitas Sebelas Maret (UNS)

Berikutnya, Universitas Sebelas Maret. Untuk Prodi S-1, PTN yang berlokasi di Solo ini memiliki 9 golongan UKT yang beragam. Paling rendah di Golongan I sebesar Rp475.000 per semester. Sedangkan UKT termahal di Golongan IX adalah sebesar Rp30 juta. Sementara itu, untuk IPI di beberapa jurusan favorit UNS seperti kedokteran dan kebidanan mencapai Rp200 juta.

 

Sumber: bisnis.com

Related posts

Dua Mahasiswa S2 KPI UINSI Jadi Penguji UKW di Palangkaraya

admin

Gus Nuril Tak Ingin Kader Ansor Jadi Penonton di IKN

admin

Wapres: Pemekaran Wilayah Kalteng Prioritas

admin